Ahad Pagi di Taman Cornel, yang Ramai Hanya Akhir Pekan untuk Anak-anak Main bola dan Ibu-ibu Ikut Senam

- Pewarta

Selasa, 19 September 2023 - 17:03 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Jalan Tm. Cornel Simanjuntak Barat. (Dok. Tonnio Irnawan)

Jalan Tm. Cornel Simanjuntak Barat. (Dok. Tonnio Irnawan)

PERSDA.COM – Taman ini lebih banyak sepinya. Hanya ramai pada akhir pekan dipakai anak – anak bermain bola dan ibu – ibu ikut senam bersama dipandu seorang pelatih.

Para remaja dan dewasa muda berlari mengelilingi taman yang luasnya kurang lebih 25 meter kali 180 meter.

Di musim kemarau seperti saat ini, taman ini kurang memberikan kesejukan karena sedikitnya pohon besar.

Tempat ini disebut Taman Cornel Simanjuntak sesuai nama yang dipasang di depannya.

Di kanan kirinya ada jalan cukup dua mobil yaitu Jalan Tm. Cornel Simanjuntak Barat. Huruf – huruf di penunjuk nama jalan sudah luntur dan terkelupas.

Lalu di mana Jalan Tm. Cornel Simanjuntak Timur? Tentu di seberangnya meski tidak ada penunjuk atau papan namanya.

Taman Cornel Simanjuntak berada di Kelurahan Cipinang Cempedak, Jakarta Timur. Dahulu dikenal juga dengan nama lain yakni : Polonia.

Untuk menuju ke taman ini bisa masuk dari sebelah Gedung PFN yang kini sebagian lahannya dipakai rumah makan MacD dan KFC.

Dari arah Kampung Melayu yakni Jalan Oto Iskandar Dinata (Otista) belok ke kiri.

Saya tahu taman ini sejak dasawarsa 1970 karena waktu masih murid SD sering ke sini. Zaman dahulu sebagian Polonia merupakan kawasan elite.

Rumah – rumah gedong dengan pekarangan luas dan kanan kiri jalannya ditanami pohon, sehingga nyaman dilalui pejalan kaki.

Ahad pagi pekan ini saya olahraga jalan kaki di taman ini. Iseng – iseng saya bertanya pada 3 anak remaja putri mungkin usia SMP yang sedang santai berjalan.

Baca Juga:

Ketua DPD Gerindra Jateng Sudaryono Nyatakan Siap untuk Maju Jadi calon Gubernur Jawa Tengah

Portal berita ini menerima konten video dengan durasi maksimal 30 detik (ukuran dan format video untuk plaftform Youtube atau Dailymotion) dengan teks narasi maksimal 15 paragraf. Kirim lewat WA Center: 085315557788.

Pasutri Pelaku Pencurian di Minimarket Tangerang Ditangkap Polisi Usai Beraksi Sebanyak 16 Kali

Polisi Ungkap Dugaan Pemiliknya Usai Warga Tangsel Temukan Kotak Peluru 29 Butir di Rumah Kosong

“Dik, maaf”
“Iya oom,” kata seorang dari mereka.

“Kamu tahu nama taman ini?”
“Simanjuntak”, hampir berbarengan mereka menjawab.

“Tahu siapa dia?”
Kompak mereka menggelengkan kepala.

“Ayo siapa?”
Berpikir sebentar, yang pakai kaos merah menjawab, “tentara kali. Pahlawan perang dulu.”

“Kamu tahu lagu Maju Tak Gentar?”
“Tahu – tahu. Itu lagu 17 Agustus,” kata yang berkaos putih garis – garis hijau.

“Lagu Sorak Sorai Bergembira, tahu?”
Ketiganya diam.

Lalu saya nyanyikan sedikit lagu dan spontan mereka melanjutkannya.

“Kalau yang ini saya tahu cuma judulnya lupa”.

Jauh sebelumnya saya pernah bertanya pada seorang ibu yang menemani cucunya bermain di situ.

Ibu ini hanya mesem – mesem saat saya tanya tahu siapa Cornel Simanjuntak.

Kali berikutnya saya tanya hal yang sama kepada seorang yang mengaku mahasiswa.

“Hm mungkin. Ini kalau tidak salah Pak Cornel itu pahlawan dari Sumatera Utara. Itu saja yang saya tahu”

Saya yakin banyak dari kita tidak tahu siapa Cornel Simanjuntak yang namanya dijadikan sebagai nama jalan dan taman kecil atau taman setingkat kelurahan di Jakarta Timur.

Sepanjang pengetahuan penulis selain di Kelurahan Cipinang Cempedak, di Kota Pematang Siantar dan Yogya ada jalan yang diberi nama Cornel Simanjuntak.

Di Pematang Siantar, pada 1921 Cornel lahir. Dan Yogyakarta adalah kota tempat ia memberikan nyawanya untuk ibu pertiwi. 15 September 1946 pemuda Batak ini gugur.

Dalam pertempuran melawan pasukan Inggris di Jakarta, sebutir peluru bersarang di pahanya. Dari Jakarta akhirnya ia kembali ke Yogyakarta.

Tubuhnya digerogoti kuman – kuman TBC. Ia meninggal di Sanatorium Pakem – Yogyakarta.

Sebelum gugur anak muda ini telah menulis lagu, dua lagunya akan terus dinyanyikan sepanjang republik ini ada. Dinyanyikan dari generasi ke generasi tidak putus.

Cornel pernah menghirup udara kemerdekaan yang diperjuangkannya meski hanya 13 bulan.

Rasa gembiranya karena Indonesia telah merdeka diungkapkan lewat lagu yang ditulisnya “Sorak Sorai Bergembira”. Lagu dengan irama cepat dan riang.

Satu lagu yang paling populer adalah Maju Tak Gentar. Lirik lagu ini sangat kuat mengungkapkan keberanian untuk maju berjuang.

Siapa saja yang menghayati lirik dan irama lagu ini akan hanyut dalam perasaan untuk maju membela yang benar. Maju tanpa gentar membela Indonesia.

Judul lagu ini kemudian menjadi istilah yang dipakai di mana – mana untuk membakar semangat.

Meski lahir di Sumatera Utara, Cornel Simanjuntak bersekolah di Jawa yaitu di HIK Kolese Xaverius di Muntilan, Magelang untuk mendidik calon guru.

Dalam satu tulisannya, Frans Seda menyebut Cornel sebagai seniornya di sekolah itu.

“Seorang senior (dari Muntilan) ditunjuk untuk menjaga kami. Orangnya adalah Siman.”

“Nama lengkapnya Cornel Simanjuntak, komponis besar lagu – lagu nasional yang terkenal itu.”

Di sekolah ini anak – anak mendapat pendidikan musik dari Pastor J.Schouten, seorang Jesuit warga negara Belanda.

Lagu – lagu yang ditulisnya merupakan pengalaman batin dan fisik yang Cornel rasakan.

Lahir dari semangatnya mencintai bumi kelahiran yang sedang berjuang membebaskan diri dari penjajahan.

Saya melihat jam di HP. Pukul 08.11 WIB taman mulai sepi. Yang berolahraga satu demi satu telah kembali ke rumah masing – masing.

Angin musim kemarau terasa kering di kulit. Taman kembali sepi.

Oleh: Tonnio Irnawan, seorang yang sering berkunjung ke Taman Cornel.***

Berita Terkait

Insiden Penembakan Antarkelompok Terjadi di Philadelphia, AS, In iKondisi Terkini WNI di Kota Tersebut
Tim Gabungan Temukan Jasad Pemuda Didik Nugroho, Hanyut Sejauh 15 Km di Bengawan Madiun
BNPB Sebut Dipengaruhi oleh Fenomena Land Subsidence, Banjir di Kota Semarang Surutnya Lebih Lama
Pengadilan Tinggi Jakarta Vonis Rafael Alun Trisambodo 14 Tahun Penjara dan Denda Rp500 Juta
2 Persoalan Terkait Kasus Firli Bahuri Ini Jadi Alasan yang Dorong MAKI Gugat Polda Metro ke PN Jaksel
Jasasiaranpers.com Mengucapkan Selamat Menunaikan Ibadah Puasa Ramadhan 1445 H
Usai Ungguli Pilpres 2024, Prabowo Terima Ucapan Selamat dari Presiden Prancis Emmanuel Macron via Telepon
IPW Lapor KPK Dugaan Terima Cashback Bank Jateng, Begini Respons Ganjar Pranowo Menurut Mahfud MD
Persda Media Network (PMN) mendukung program manajemen reputasi melalui publikasi press release, content placement, dan iklan. Penting untuk instansi, organisasi, dunia bisnis, dan tokoh publik. Kerja sama, hubungi: 08531-5557788

Berita Terkait

Kamis, 11 April 2024 - 15:32 WIB

Insiden Penembakan Antarkelompok Terjadi di Philadelphia, AS, In iKondisi Terkini WNI di Kota Tersebut

Senin, 18 Maret 2024 - 11:31 WIB

Tim Gabungan Temukan Jasad Pemuda Didik Nugroho, Hanyut Sejauh 15 Km di Bengawan Madiun

Senin, 18 Maret 2024 - 11:07 WIB

BNPB Sebut Dipengaruhi oleh Fenomena Land Subsidence, Banjir di Kota Semarang Surutnya Lebih Lama

Sabtu, 16 Maret 2024 - 08:19 WIB

Pengadilan Tinggi Jakarta Vonis Rafael Alun Trisambodo 14 Tahun Penjara dan Denda Rp500 Juta

Senin, 11 Maret 2024 - 07:55 WIB

Jasasiaranpers.com Mengucapkan Selamat Menunaikan Ibadah Puasa Ramadhan 1445 H

Sabtu, 9 Maret 2024 - 10:51 WIB

Usai Ungguli Pilpres 2024, Prabowo Terima Ucapan Selamat dari Presiden Prancis Emmanuel Macron via Telepon

Sabtu, 9 Maret 2024 - 08:27 WIB

IPW Lapor KPK Dugaan Terima Cashback Bank Jateng, Begini Respons Ganjar Pranowo Menurut Mahfud MD

Jumat, 8 Maret 2024 - 19:30 WIB

Kasus Pengamat Militer Connie Rahakundini Bakrie Jalan Terus, Bareskrim Sudah Periksa Rosan Roeslani

Berita Terbaru